UNDER CONSTRUCTION !

Saturday, July 2, 2011

saya penat. tapi, saya tidak mahu putus asa...







Tidak mahu hamba mmpersoalkan takdirMu, Ya Rabb.
jauh sekali.
sangat tkut hamba dalam menanyakan , mengapa dan kenapa kepadaMu.
Kerana Engkau Maha Mengetahui.



Tapi.,
Hamba tidak tertahan lagi.
Semakin hari,
diri hamba semakin lemah.
Padahal,
semua ujianMu membabitkan hal3x yang sama setiap waktu.
Masih sahaja hamba gagal.
Hamba tak mampu tepis semua kesedihan ini untuk bsarang di dalam hati.
Hamba tak terdaya.
agaknya,
bila semua ini akan berakhir lalu hamba menikmati dunia dengan indah seperti orang lain, Ya Alim?



Agaknya,
sampai bila hamba dapat tersenyum gembira tanpa memikirkan hal-hal ini?
Kenapa umpama dikira,
hamba ni seumpama wanita yang sudah tua usianya, padahal hamba masih 15 tahun.
Pelbagai ujian ditimpa dalam satu waktu.
Subhannallah.



Orang kata,
cari kawan untuk memberitahu kisah hati kita.
Tidak bagi saya.
kerana zaman untuk mengadu pada rakan,
sudahpun berakhir.
Lagipula,
saya tidak mahu membebani rakan3x yang lain dengan hal3x yang tidak wajar sperti ini.



waktu-waktu dulu,
manakan mungkin mampu diputar balik.
seandainya biasa,
saya pon nak. ingin sekali..



Hamba cuba tersenyum,
cuba sedaya upaya,
namun, senyuman yang hamba lemparkan masih tidak mampu,
masih tidak mampu seikhlas dulu.
dulu, hamba dapat tersenyum mesra, menikmati keindahan bersama-sama.
tapi, semuanya tipu belaka waktu ini.
di mana tempat untuk hamba temui kegembiraan?
seumpama kosong.



Rumah bsama keluarga?
sekolah bsama teman-teman?
dunia bsama masyrakat?




Semuanya, tiada yang mengerti.
Kegembiraan,
kenapa? kenapa tidak cube mnejenguk pintu hati saya?
saya lama menanti awak untuk dtang.
Tidak bolehkah awak datang ziarah, walaupun sbenatr?
sudah pasti, saya amat menghargai kehadiranmu.



kesedihan.,
kenapa? kenapa selalu datang? kenapa cuba merosakkan rmah hati saya?
berselerak perabot3x yang sudah saya kemas rapi.
awak lakukannya!
rumah hati saya runtuh kerana kehadiran awak.
sampai bila awak mahu menyeksa saya begini?
saya penat cuba memperbaiki rumah saya,
cuba membina tiang semangat,
awak RUNTUH KANNYA KEMBALI.
tahu x, penattt!!!!
tahu x. ingat, berapa lama saya perlu siapkan rumah tu?
sudah BERTAHUN,
but still, xmampu kukuh.



Saya masih larut dalam kesedihan.
SAMPAI BILA?
tak jemu ke awak, kesedihan?????
tak pernah kenalkah erti penat seperti kebahagiaan?
langsung, dia tidak cuba datang.



saya perlukan kegembiraaan untuk merawat hati saya.
saya juga mahu kehdupan seperti yang lain.
saya iri melihat kawan3x.. sapa ssaya boleh ambil contoh?



Ainul Husna ; mempunyai keluaga yang sangat bahagia.
Nur Liyana Husna : keluarga yang sangat memahaminya. kawa3x yang setia dan sentiasa bersamanya.
Nurul najwa.
Aisyah Junaini.
boleh katakan, hampe semua laaah.
usah diktakan lagi.
saya salah.
saya tahu. saya verubah sedikit. saya memberontak?



='(



semuanya menyakitkan..
Ya Rabbi..
hamba sudah salah.
hamba menafikan kenyatannmu.
hamba masih keliru dalam kehidupan hamba.
hamba tak dapat jawapan di atas hal3x yang hamba minta.
penantian hamba terlalu lama, sudah.
hamba takut semua ini akan menganggu kehidupan hamba.


xkan nak jumpa psychiatrist speertimana yang mama kata?
macam orang yang 'majnun', sahaja :(


emosi , sangat menganggu.
tapi, saya malu dlam menceritakan SEMUAnya pd orang lain.
even, dalam hal ini,
I'm not gonna to tell my mom.
Dia sering meminta hal-hal yang saya tidak termampu lakukannya.
for me,
dalam bab ni,
she's not a good listener.
sorry, ma.
but, i love you, deeply.


Ya Muhaimin..
Janganlah kiranya Engkau memesongkan hati hamba dari jalanMu.
Janganlah iranya Engkau memurkai hamba.
Hamba mohon,
hamba mohon,
hamba merayu padaMu,
bantulah hamba hidup dengan sedikit kegembiraan.
Hamba mahu bahagia bersama semua orang.



Hamba minta kasih sayangMu, agar hati hamba dipenuhi kasih sayang yang cukup,
agar kasih sayang itu tidak berpaling dariMu.
Hamba minta kekuatanMu, agar hamba kuat dan tidak lemah dalam mencari redhoMu.
Hamba minta ketabahan serta kecekalanMu, agar hamba dapat berdiri tegak di dalam medan perjuangan ini dalam mengejar SyurgaMu.
Dan,
hamba minta kegembiraan, untuk mengikis kesedihan di jiwa agar dapat membantu hamba menghargai setiap anugerahMu dalam menemui kemanisan ImanMu.


Benar, Ya Rabbi.
hamba tidak layak dalam meminta semua ini.
hamba cuma manusia yang hina,. keji.
Tapi, niatku adalah kerana,
hamba takut...
hamba takut hamba lemah..
hamba takut memudaratkan diri hamba.
hamba tidak mahu kisah lalu berulang kembali.
hamba tidak mahu seperti dulu.
kerana stress melampau..




hamba tidak mahu memudaratkan hamba.
kerana hal itu sgat meyakitkan...
lglah hamba dalam mencari ketenangan jiwa.
dan tidak bersedih dalam menmpuh semuanya.






p/s : Ya Qawwi, berikan hamba kekuatanMu di atas kelemahanku.
Hamba manusia hina yang sentiasa menagih hidayah, rahmat, ihsan dan anugerahMu.
selalu dan selamanya hidupku adalah keranaMu.
='(

No comments:

Post a Comment

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...